ADB dan Cara Instalasinya dengan Android SDK

Kebanyakan pemakai Android baru atau orang yang baru belajar pasti bingung dengan istilah “ADB”. ADB adalah mainan ajaib di Android dan semua orang tampak menyukainya, jadi mari kita lihat apa itu ADB dan mengapa Anda membutuhkannya, dan bagaimana Anda bisa mendapatkannya.

Apa itu ADB

ADB singkatan untuk “Android Debug Bridge”. ADB datang sebagai bagian dari standar SDK Android SDK, yang dapat Anda download di sini. Pada dasarnya, ADB menyediakan antarmuka berbasis terminal untuk berinteraksi dengan sistem file pada ponsel Anda. Karena Android platform berbasis Linux, command-line adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan dan memanipulasi akses root.

Meskipun hal ini dapat dilakukan secara langsung pada perangkat itu sendiri menggunakan beberapa terminal emulator, akan agak sulit untuk mengeksekusi perintah kompleks pada layar kecil. ADB menyediakan jembatan antara ponsel anda dan komputer Anda.

Cara Install ADB

Langkah 1: Instalasi SDK Android

Langkah pertama adalah untuk men-download SDK tersebut. Gunakan link yang diberikan di akhir posting ini dan download versi terbaru dari SDK Android dari sana. Ada versi yang tersedia untuk Microsoft Windows, Linux dan Mac OS X. Dalam kasus Windows, tersedia baik installer dan file zip tetapi anda tidak perlu menggunakan installer sebagai instalasi formal.
Setelah Anda download SDK, cukup ekstrak file terkompresi ke lokasi di komputer Anda.

Langkah 2: Mendownload Tools Platform SDK

Sebelumnya, ADB dimasukkan dalam SDK secara default di-sub folder ‘tool’ tapi sekarang, telah dipindahkan ke sub-folder ‘platform-tools’ dalam paket SDK. Untungnya, hal ini cukup mudah:
Cukup telusuri ke folder SDK dan buka SDK Manager. Saat dibuka untuk pertama kalinya, anda akan melihat window untuk memilih paket yang akan diinstall. Opsi pertama dimulai dengan ‘Android Platform SDK-tools’. Hilangkan centang semua paket lain untuk saat ini. Anda dapat memeriksa / centang paket dengan mengklik nama dan kemudian memilih radio button Accept/Reject. Window Anda akan terlihat seperti ini:

Sekarang cukup klik ‘Install’ dan tunggu sampai selesai. Setelah proses ini selesai, anda akan memiliki folder ‘platform-tools’ dalam folder SDK Anda. Folder itu akan mencakup ADB dan seluruh dependensinya.

Langkah 3: Pengaturan variabel Path

Sekarang Anda memiliki ADB terinstal tapi menggunakan cara seperti ini akan mengharuskan Anda untuk menggunakan path lengkap dari perintah ADB (C: \ android-SDK-windows \ platform-tools \ adb) atau ke direktori subfolder platform-tools dari folder SDK Anda, dan ini dapat menjadi sangat merepotkan. Untuk membuat ADB mudah diakses dari mana saja pada command line, kita akan menambahkan path mereka pada PATH environment variabel. Metode ini berlaku untuk pengguna Windows saja. Jika Anda adalah pengguna Linux atau Mac, tambahkan PATH sistem anda dengan menggunakan metode standar untuk sistem operasi Anda.

    • Jika Anda tidak memiliki pengalaman dengan mengedit variabel lingkungan sistem, bautlah System Restore sehingga Anda dapat memulihkan kembali apabila ada sesuatu hal yang salah.
      Jika Anda menggunakan Windows 7, klik kanan ikon ‘Computer’ dan klik ‘Properties’. Sekarang klik ‘Advanced Sistem Settings’ dari pilihan di sebelah kiri untuk membuka jendela ‘System Properties’. Pengguna Windows XP akan langsung mendapatkan jendela ini ketika mereka klik kanan ‘My Computer’ dan klik ‘Properties’.
      Dalam jendela ‘System Properties’, klik ‘Advanced Sistem Settings’ tombol pada tab ‘Advanced’.

      Cari ‘Path’ di bagian ‘System variables’ dan double-klik untuk mengeditnya.
      Pastikan TIDAK menghapus entri yang sudah ada di ‘variable value’ atau akan mengacaukan hal-hal di komputer Anda. Cukup tambahkan string berikut di akhir entri, termasuk tanda titik koma:

;c:\android-sdk-windows\tools;c:\android-sdk-windows\platform-tools

Jika Anda mengekstrak isi SDK ke direktori lain, pastikan untuk menggunakan direktori tersebut untuk variabel PATH anda.
Setelah Anda menambahkan PATH, mesin Anda mungkin memerlukan reboot.

Langkah 4: Instalasi driver USB

Akhirnya, anda perlu menginstal driver USB. Anda mungkin tidak perlu melakukan langkah ini, tergantung pada perangkat Anda. Jika Anda menggunakan perangkat yang dikirimkan dengan sistem operasi Android seperti Nexus One, ini akan diperlukan.
* Langkah pertama adalah men-download driver USB. Untuk melakukan ini, buka SDK Manager dari folder SDK dan klik pada ‘Available packages’ di sebelah kiri.
* Expand ‘Third party Add-ons’ diikuti ‘Google Inc. add-ons’ dan centang ‘Google Usb Driver package’, seperti yang ditunjukkan pada gambar ini:


* Klik ‘Install Selected’ dan di jendela yang muncul, klik ‘Accept’ diikuti dengan tombol ‘Install’. Tunggu driver USB didownload dan diinstal di SDK Android.
* Driver untuk kedua 32 bit dan 64 bit sistem sekarang akan hadir di folder SDK bawah ‘\ x86 usb_driver’ dan ‘usb_driver \ x64′ masing-masing sub-folder.

Sekarang driver USB telah didownload, Anda dapat menginstal mereka ke komputer Anda sebagai berikut:

* Pada perangkat, masuk ke home screen, tekan Menu, pilih Applications> Develompment, dan nyalakan USB Debugging.
* Sekarang hubungkan ponsel Anda ke PC melalui USB. instalasi hardware baru akan dimulai, dan akan mulai mencari driver.
* Secara manual titik driver ke folder yang sesuai untuk sistem operasi Anda dan biarkan mereka menginstal.
* Setelah driver telah terinstal, Anda dapat memverifikasi instalasi sukses dengan membuka Device Manager. Ponsel Anda akan ditampilkan di bawah ‘ADB Interface’, seperti dalam contoh ini:

Cara Menggunakan ADB

Pada titik ini, berarti setting ini sudah selesai. Di sini Anda dapat menggunakan adb untuk memanipulasi ponsel Anda dengan cara apa pun yang Anda suka. Pada Windows, cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menggunakan command prompt. Untuk memastikan adb yang telah ditetapkan dengan benar, jalankan command prompt dan ketik ‘adb devices’ dan tekan enter. Perangkat Anda yang tersambung akan ditampilkan dengan serial numbernya.

Untuk daftar lengkap dari perintah adb, periksa panduan adb resmi di sini.

Download Android SDK

sumber: http://sindroids.wordpress.com/2011/02/12/adb-dan-cara-instalasinya-dengan-android-sdk/

About these ads

One thought on “ADB dan Cara Instalasinya dengan Android SDK

  1. mau tanya gan, kalau penggunaan adb untuk membersihkan ROM di smartphone yang kena brick bisakah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s